Business

Pertumbuhan Ekonomi Kalteng Melambat

FOTO: PEMPROV
RAKORDAL - Sekda Kalteng Fahrizal Fitri (tengah) saat membuka Acara Rapat Koordinasi Pengendalian (Rakordal) dan Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan Provinsi Kalimantan Tengah Triwulan III Tahun 2020 yang merupakan tahun keempat (4) RPJMD Provinsi Kalimantan Tengah tahun 2016-2021, di Aula Bappedalitbang, Rabu (21/10/20).

 

PALANGKA RAYA  -  Pandemi Covid-19 berdampak pada melambatnya pertumbuhan ekonomi Kalimantan Tengah (Kalteng). Melambatnya pertumbuhan ekonomi Kalteng disampaikan oleh Gubernur Kalteng Habib Ismail Bin Yahya diwakili Sekretaris Daerah Provinsi Kalteng Fahrizal Fitri saat membuka Acara Rapat Koordinasi Pengendalian (Rakordal) dan Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan Provinsi Kalimantan Tengah Triwulan III Tahun 2020 yang merupakan tahun keempat (4) RPJMD Provinsi Kalimantan Tengah tahun 2016-2021, bertempat di Aula Bappedalitbang, Rabu (21/10/20).
“Pertumbuhan ekonomi di Kalteng yang sudah menunjukkan peningkatan dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, pada tahun 2020 ini mengalami perlambatan dikarenakan pandemi,” sebut Fahrizal.
Karena itu, imbuhnya, diharapkan kepada para bupati/wali kota agar dapat melaksanakan pembangunan di daerah masing-masing, khususnya untuk masyarakat yang ada di pedalaman dan belum tersentuh oleh pembangunan yang secara komprehensif dilakukan dengan membangun infrastruktur, sarana prasarana pendidikan, Kesehatan dan perekonomian masyarakat secara merata di segala bidang.
Sekda menyebutkan, bahwa Rapat Koordinasi Pengendalian (Rakordal) dan Evaluasi Pelaksanaan Pembangunan Provinsi Kalimantan Tengah Triwulan III tahun 2020 ini bertujuan untuk pencapaian penggunaan dan pencapaian RPJMD Provinsi Kalimantan Tengah yang hasilnya dari adalah tersusunnya Laporan Realisasi Kinerja serta  Realisasi Anggaran dan Belanja  Daerah Tahun 2020.
Ia menyebutkan, Pemprov Kalteng telah memiliki sumber daya manusia yang kapasitasnya mampu dalam pengelolaan SDA dan potensi daerah tersebut, namun keterbatasan anggaran APBD membuat pemerintah provinsi belum bisa memberikan hasil yang maksimal. 
Pada Tahun 2020 dengan adanya pandemi Covid-19, APBD Provinsi Kalimantan Tengah direfocusing dan direalokasi untuk penanganan Covid-19, yang mengakibatkan rencana pembangunan yang sudah ditetapkan untuk tahun 2020 turut berubah, beberapa kegiatan menjadi ditunda dan beberapa lagi terlambat pelaksanaannya tidak bisa sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan,sebut Fahrizal.

(EDY/JJ)

You can share this post!

Ratusan Warga Pengrajin Rotan Kehilangan Sumber Penghasilan

Ratusan Warga Pengrajin Rotan Kehilangan Sumber Penghasilan

0 Comments

Leave Comments